Monang Sitorus

Bupati Pengukir Toba Mas 2010

Nama: Drs. Monang Sitorus, SH, MBA
Lahir: Desa Lumban Binanga, Kec. Porsea, Kab. Toba Samosir, 13 Desember 1954
Jabatan: Bupati Toba Samosir
Agama: Kristen Protestan
Istri: Intan Dameria Darmawaty br. Marpaung, B.Sc, MBA (Lahir 16 September 1955 dan Menikah: 17 Februari Tahun 1978)
Anak :
1. Daniel Pardomuan Rossevelt Sitorus, BBA (Lahir tahun 1978, menikah dengan Yasmintia Puspita Romauli br Marpaung 13 Februari 2004, dikaruniai satu orang anak)
2. Rachel Monita Nancy br. Sitorus, SE, MM (Lahir tahun 1980, menikah dengan Ir Raja Monang Butar-Butar, MM, 11 Februari 2005)
Cucu: Kairos Rotama Parasian Priatama Sitorus (Lahir 4 Maret 2005)

Ayah: Togu Adarian Sitorus
Ibu: Lotung br. Manurung

Ayah Mertua: Darius Marpaung (Lahir 18 September 1927)
Ibu Mertua: Hafny Silitonga (Lahir 6 Juni 1935)

Pendidikan:

-SD, di Desa Pangombusan, Porsea, lulus 1967
-SMP, di Desa Siraituruk, Porsea, lulus 1970
-SMA, SMA Kampus Universitas HKBP Nomensen, Pematang Siantar, lulus 1973
-Sarjana Hukum, Uiversitas Katolik Parahyangan, Bandung, lulus 1979
-Sarjana Ilmu Administrasi Negara, STIA LAN-RI, lulus 1989
-Master of Business Administration (MBA), STIE Trianandra Jakarta in Collaboration With Hogescholl Van Utrecht The Netherlands, lulus 1999

Pekerjaan:
-Juni 1979-Desember 1979, Calon PNS Biro Perencanaan, Departemen PU
-Maret 1980, PNS Biro Perencanaan, Departemen PU, NIP 110020932
-April 1980-April 1982, PJS Kepala Sub Bagian Informasi dan Dokumentasi, Biro Prencanaan, Departemen PU
-Mei 1982-April 1984, Kepala Sub Bagian Tata Usaha Biro Perencanaan, Departemen PU, merangkap Kepala Penyusunan Rencana Program dan Anggaran Biro Perencanaan, Departemen PU
-April 1984-1989, Kepala Sub Bagian Penyusunan Rancangan Undang-Undang (RUU) dan Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP), Biro Hukum Departemen PU, dan Tugas Belajar di STIA LAN-RI
-Tahun 1990, mengundurkan diri sebagai Pegawai Negeri Sipil, dan mengabdi pada bidang swasta.
-Tahun 1990 sampai sekarang, Pimpinan PT Indemeco Group Jakarta (bergerak di bidang konsultan engineering), yang membawahi:
1. PT Indemeco
2. PT Parsito Darma Jaya Konsultan
3. PT Bina Podomoro
4. PT Montora
-12 Agustus 2005-12 Agustus 2010, Bupati Toba Samosir

Pelatihan/Seminar/Training:
-Bahasa Inggris/Advanced, Gandhi Memorial Institute, Pematang Siantar, 1973
-Seminar Pengembangan Usaha Jasa Konstruksi Nasional Melalui Pembaharuan Hukum
-Kursus Peraturan Perundang-Undangan, 1986
-Seminar Metropolitan Management Based on Development Cooperation, 1992

Organisasi Profesi:
-1982-1989: Anggota DPP Ikatan Nasional Konsultan Indonesia (Inkindo)
-1990-1995: Ketua DPP Inkindo Bidang Advokasi
-1992-Sekarang: Anggota Biasa HPJI (Himpunan Pengembangan Jalan Indonesia)
-1995-1999: Sekretaris Yayasan DPP Inkindo
-1997-Sekarang: Ketua Umum Lembaga Pengkajian dan Pengembangan Sosial Masyarakat (LP2SM/ISCS)
-1998-2003: Ketua Departemen Jasa Ahli Hukum Kadin Indonesia
-2000-Sekarang: Anggota Advokasi DPD Inkindo DKI Jakarta

Organisasi Kemasyarakatan:
-1975-1978: Ketua Naposobulung Parsadaan Raja Sitorus dohot Bere (PRSB) Bandung-Cimahi
-1989-1993: Sekretaris Jenderal Pimpinan Pusat Generasi Muda KIARA (Karyawan Inti Antar Rakyat)
-1991-1999: Bendahara Umum Parsadaan Raja Marpaung dohot Boruna se-Jabotabek
-1992-1996: Sekretaris Jenderal Parsadaan Raja Sitorus dohot Boruna (PRSB) se-Jabotabek
-1993-Sekarang: Sebagai Angota Majelis (Penatua) Gereja HKBP Jalan Hang Lekiu III No. 18, Jakarta Selatan
-1995: Sebagai Peninjau Sinode Godang HKBP Pusat Pearaja Tarutung, dari Distrik VIII Jawa-Kalimantan
-1998-2000: Ketua Departemen Hukum dan HAM Kosgoro
-1998-2002: Sekretaris Jenderal Balitbang PRSB se-Jabotabek
8 2004-Sekarang: Ketua Umum Parsadaan Raja Sitorus dohot Boruna (Parsibona) se-Jabotabek

Alamat Rumah Jakarta: Jalan Nipah XII No. 7-8, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan 12170

Alamat Kantor/Rumah Balige:
Jalan Sutomo No. 1, Kompleks Bupati Toba Samosir
Pagar Batu, Balige – Toba Samosir, Sumatera Utara
Telp. (0632) 322.000, 322.500

Bupati Kabupaten Toba Samosir, Sumatera Utara periode 2005-2010 Drs Monang Sitorus, SH, MBA merupakan penggagas TOBA MAS 2010 sebuah konsep terbaru visi-misi pembangunan Kabupaten Toba Samosir yang terintegrasi dan berkelanjutan dengan melibatkan semua stakeholders. Ia dilantik menjadi Bupati 12 Agustus 2005.

Berdasarkan Visi-Misi TOBA MAS 2010, kelak di akhir masa jabatan periode pertamanya Monang Sitorus bercita-cita akan mengukirkan sendiri relief tanda-tanggannya di atas sebuah batu prasasti, sebagai tanda peresmian dua proyek besar PLTA Asahan I berbiaya Rp 2,5 triliun, dan PLTA Asahan III berbiaya Rp 5 triliun. Bersama istri tercinta Intan Marpaung, Monang juga ingin menekan tombol sirene sekaligus memutar kunci pertanda pengoperasian kedua pembangkit yang mampu mengatasi kelangkaan suplai listrik di seluruh Sumatera Utara.

Dengan mengusung konsep TOBA MAS 2010 Monang yakin kabupaten yang dipimpinnya akan menjadi kabupaten terdepan di seluruh Sumatera, kabupaten yang seluruh rakyatnya dapat hidup makmur, adil, dan sejahtera (MAS).

Proyek Asahan I, II, dan III yang berdiri di sekujur sungai Asahan, Sumatera Utara, meniru tiga pembangkit yang beroperasi di sepanjang sungai Citarum, Jawa Barat, yang dihuni PLTA Cirata, PLTA Saguling, dan PLTA Jatiluhur.

Kelak, ketiga pembangkit listrik di sungai sungai terbesar di kawasan Sumatera Utara ini, bisa saja namanya diubah berdasarkan ketentuan Peraturan Daerah (Perda), tentu harus atas persetujuan DPRD Toba Samosir, dengan mengambil nama tokoh-tokoh masyarakat asal Toba Samosir yang memiliki kepedulian tinggi memajukan Kabupaten Toba Samosir.

Misalnya, PLTA Asahan I menjadi PLTA Jenderal TB Silalahi, PLTA Asahan II menjadi PLTA Insinyur Bisuk Siahaan, dan PLTA Asahan III menjadi PLTA Bupati Monang Sitorus. Atau nama-nama lain yang dianggap relevan untuk itu. Ini akan melambangkan terintegrasi dan berkelanjutannya konsep pembangunan di Kabupaten Toba Samosir yang Mandiri, Adil, dan Sejahtera sebab melibatkan seluruh stakeholder (pemangku kepentingan) termasuk para perantau yang tak lagi bermukim di Toba Samosir namun hidupnya tetap mengakar dengan kampung halaman. Pemberian nama adalah wujud penghargaan terhadap setiap perantau yang berjasa.

Dari Rakyat, Oleh Rakyat, Untuk Rakyat

Monang Sitorus pria kelahiran Desa Lumban Binanga, Kecamatan Porsea 13 Desember 1954, yang mengidolakan mantan petani kacang namun karena kecintaanya kepada negara berhasil meraih kursi Presiden Amerika Serikat, Jimmy Carter, sangat ingin sekali mengukir prestasi di kalangan rakyat tingkat akar rumput dengan menggalakkan ekonomi kerakyatan.

Ia pun mengusung slogan “Dari Rakyat, Oleh Rakyat, dan Untuk Rakyat”. Empat sektor pembangunan yang akan digenjotnya selama kesempatan lima tahun memimpin bersama Wakil Bupati Ir Mindo Tua Siagian, M.Sc adalah pertanian, pendidikan, kesehatan, dan partiwisata.

Monang bukan hanya mengidolakan Carter seorang penatua gereja sama persis dengan dirinya, yang juga anggota Majelis Gereja (Sintua) di HKBP Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Monang menyerap pula filosofi Carter saat pertamakali ditanya wartawan sebagai Presiden, apa yang akan dilakukan untuk membangunkan kembali perekonomian Amerika dari keterpurukan. Jimmy Carter dengan singkat mengungkapkan prinsip menjadi yang terbaik atau “why not the best”.

Sebagai orang beriman yang hidup hanya sekali atau life only once, Monang kemudian memperkaya filosofinya menjadi “Hidup Hanya Sekali, Mengapa Tidak Yang Terbaik”. Ekonomi kerakyatan “Dari Rakyat, Oleh Rakyat, dan Untuk Rakyat” adalah jawaban Monang untuk membangkitkan kehidupan warga Toba Samosir yang 85 persen masih sangat tergantung terhadap sektor pertanian.

Monang Sitorus mantan birokrat Departemen Pekerjaan Umum, yang kemudian sejak berusia 36 tahun mengundurkan diri sebagai pejabat, lalu terjun berbisnis sendiri sebagai konsultan hingga berhasil, dalam konsep TOBA MAS 2010 akan melakukan diversifikasi bahan pangan. Dari sebelumnya komoditas tunggal padi diperluasnya ke jagung, umbi-umbian dan lain-lain. Untuk komoditas jagung tersedia puluhan ribu hektar lahan kering yang siap ditanami.

Bibit padi dari varietas terunggul akan selalu diperkaya. Yang terbaru, Toba Samosir sudah menggunakan varietas Pandan Wangi, yang dalam usia tempo tiga bulan sudah dapat dipanen. Dengan teknologi irigasi teknis Monang berharap kelak warga Toba Samosir akan dapat melakukan panen padi tiga kali dalam setahun, supaya kehidupan rakyat terangkat sebab akan memiliki pendapatan domestik bruto yang meningkat setiap tahunnya.

Di bidang pendidikan, karena pendidikan adalah segala-galanya dalam filosofi kehidupan setiap warga bangsa Batak khususnya yang bermukim di Toba Samosir, Monang, pemegang tiga gelar kesarjanaan (sarjana hukum, doktorandus, dan master of business adminsitration) bercita-cita pula mengukir sebuah prestasi manis yang kelak tak terlupakan. Ia sudah membuat kesepakatan soal pembiayaan dengan DPRD dan Pemerintah Provinsi Sumatera Utara, bahkan dengan sebuah perguruan tinggi di Sumatera Utara, bahwa seluruh guru-guru yang mengajar di SD, SMP, dan SMA di Toba Samosir akan dibiayai kuliah secara gratis supaya mereka dapat mencapai jenjang pendidikan minimal sarjana S-1.

Demikian pula kepada PNS di lingkungan Pemerintah Kabupaten Toba Samosir, juga didorongnya untuk turut ambil bagian kuliah gratis hingga S-1. Sarana dan prasarana pendidikan SD, SMP hingga SLTA diperbaiki sehingga di tahun 2008 tak akan ditemukan lagi gedung sekolah yang rewot-rewot. Kursi dan meja belajar siswa sudah terawat rapi semua.

Pentingnya pendidikan tinggi bagi guru bukan hanya untuk kebutuhan guru-guru semata. Melainkan kepada produk akhir didikannya, yakni siswa-siswa yang diajar harus mengalami lonjakan peningkatan kualitas dan kuantitas. Dari para PNS yang telah menjadi sarjana pun, diharapkan kualitas pelayanan yang diberikan kepada masyarakat harus semakin jauh lebih baik.

Di bidang kesehatan Ayah dua orang anak (Daniel dan Rachel) serta Ompung dari satu orang cucu laki-laki bernama Kairos (lahir 4 Maret 2005), ini sangat ingin mengukir prestasi monumental di bidang kesehatan. Yakni, mampu memberikan pelayanan pengobatan dan perawatan inap gratis kepada setiap warga yang berobat ke Rumah Sakit Umum Daerah, seperti yang saat ini sudah dapat diberikan oleh RSUD Porsea kepada setiap pemegang kartu Askes JKPM. Kartu Askes sebelum ini sudah dibagi-bagikan secara gratis oleh Bupati dan segenap jajaran.

Kualitas pelayanan setiap Puskesmas juga akan didorong meningkat maju supaya bisa menerima perawatan inap, sambil memberikan pengobatan gratis. Demikian pula perbaikan fungsi pelayanan Posyandu terhadap anak dan ibu-ibu hamil.

Di bidang pariwisata anak bungsu sembilan bersaudara dari pasangan Ayah Almarhum Togu Adarian Sitorus dan Ibu Almarhumah Lotung Manurung, tinggal menunggu waktu saja mengukirkan relief tanda-tanggan di atas batu prasasti peresmian Museum Tradisonal Batak. Salah saorang putra terbaik Toba Samosir, Jenderal TB Silalahi berkenan menyumbangkan pembangunan museun tradisonal Batak ini untuk menyimpan segala peninggalan, warisan, dan nilai-nilai luhur budaya tradisional bangsa Batak.

Dengan pendirian Museum Batak, bernilai fisik miliaran rupiah tapi kandungan maknanya tak ternilai, kekayaan warisan luhur tradisional kehidupan Batak akan dapat diangkat sebagai sebuah kearifan lokal tradisional, dan menjadi inspirasi baru yang dapat memberikan sumbangsih kemajuan peradaban umat manusia di abad modern.

Terdepan di Sumatera Utara

TOBA MAS 2010 adalah konsep dasar yang akan dijalankan Monang Sitorus, mantan pimpinan empat perusahaan konsultan yang tergabung dalam PT Indemeco Group Jakarta untuk mengukir segala cita-cita, selama ia dipercaya rakyat menjalani masa jabatan Bupati Toba Samosir periode pertama tahun 2005-2010.

Berdasarkan konsep pembangunan TOBA MAS 2010 Kabupaten Toba Samosir pada tahun 2010 diharapkan sudah akan menjadi Kabupaten yang terdepan di lingkungan Provinsi Sumatera Utara dan sejajar dengan kabupaten-kabupaten lain yang sudah lebih dulu maju di tanah air.

Konsep TOBA MAS 2010 mencita-citakan sebuah tatanan kehidupan baru masyarakat Toba Samosir yang lebih Makmur, Adil, dan Sejahtera (MAS). Kabupaten Toba Samosir yang baru berdiri pada 9 Maret 1999 sebagai hasil pemekaran Kabupaten Tapanuli Utara, semenjak kepemimpinan Monang Sitorus berusaha keras untuk menaikkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) secara signifikan. Bahkan, proses persetujuan Perda APBD ini diusahakan dipercepat.

APBD tahun 2006 sudah dapat diselesaikan di bulan Februari 2006, dan untuk APBD tahun 2007 diharapkan sudah dapat disepakati di bulan Desember tahun 2006 ini juga supaya penyerapan anggaran dan pelaksanaan pembangunan dapat dijalankan lebih cepat atau paling tidak sesuai jadwal. Bila APBD Toba Samosir tahun 2005 baru sebatas Rp 169.238.810.000, yang terbagi untuk belanja aparatur Rp 54.305.005.000 dan belanja publik Rp 114.933.805.000, di tahun 2006 melonjak Rp 119.633.603.000 atau menjadi Rp 288.872.413.00 terbagi untuk belanja aparatur Rp 84.554.947.400 dan belanja publik 204.317.465.600.

Rencana APBD 2007 diharapkan akan lebih meningkat lagi, terutama untuk belanja publik terkait dengan pengoperasian sejumah industri dan pabrik di wilayah Toba Samosir, seperti Toba Pulp Lestari (TPL), PT Indonesia Asahan Aluminium yang dalam pengoperasiannya sangat tergantung pada debit air Danau Toba, serta pembangunan proyek Asahan I dan III. Sebagai Kepala Pemerintahan Daerah Toba Samosir, Monang dan jajarannya sudah komit agar semua perusahaan ini menunjukkan kepeduliannya kepada masyarakat dengan menggelar program pengembangan masyarakat sekitar atau community development (CD). Belum lagi, mengalirnya dana-dana dari lembaga asing yang masuk melalui jalur lembaga-lembaga gereja dan keagamaan yang ada di Toba Samosir.

Keseluruhan konsep pembangunan terpadu itulah yang membuat harapan Monang sangat optimis, pada tahun 2010 kabupaten yang dipimpinnya akan menjadi terdepan di seluruh Sumatera dan mampu tampil berdiri sejajar dengan kabupaten-kabupaten lain di tanah air yang telah lebih dahulu maju.

Bupati yang Menjadi Pengukir

TOBA MAS 2010 pada awalnya adalah visi pembangunan yang diusung oleh pasangan calon bupati Drs Monang Sitorus, SH. MBA, dan calon wakil bupati Ir Mindo Tua Siagian, M.Sc pada Pemilihan Kepala Daerah Langsung (Pildasung) 27 Juni 2005.

Putra terbaik Toba Samosir pasangan Monang-Mindo Tua akhirnya terpilih dipercaya rakyat untuk memimpin sebuah kabupaten yang letaknya persis di pinggiran Danau Toba dan dikelilingi oleh gugusan lereng Bukit Barisan.

Kejernihan program inilah membuat rakyat Toba Samosir sangat optimis kehidupannya akan lebih makmur, adil, dan sejahtera. Terlebih mengetahui profil Monang Sitorus dan istrinya Intan Marpaung, yang sudah hidup layak dan berkecukupan di Jakarta. Anak-anaknya pun sudah mampu hidup mandiri mencari uang sendiri. Kepulangan Monang ke Toba Samosir dipercaya pemilihnya hanya untuk mengabdi mendarmabaktikan kemampuan yang dimimiliki.

Toba Samosir yang memiliki kotatua Balige sebagai ibukota kabupaten berjarak 235 kilometer dari arah selatan Medan. Dari Medan Balige dapat ditempuh empat hingga lima jam perjalanan darat. Atau hanya 25 menit perjalanan naik pesawat terbang dari bandara Polonia Medan menuju Silangit, Siborong-Borong.
Kantor dan rumah dinas Bupati dan Wakil Bupati, demikian pula kantor DPRD dan rumah dinas Ketua DPRD Toba Samosir berada dalam satu kompleks di Jalan Sutomo No. 1 Pagar Batu, Balige. Sengaja didesain letaknya persis di lereng bukit Dolok Tolong, menghadap ke arah Danau Toba yang airnya indah kebiru-biruan sehingga setiap kali mata memandang ke kebeningan Danau Toba yang selalu terpikirkan adalah bagaimana melahirkan inspirasi-inspirasi baru membangun Toba Samosir yang lebih makmur, adil, dan sejahtera.

Danau Toba yang indah adalah segala-galanya bagi seluruh warga Toba Samosir. Sumber sejarah kehidupan, sumber inspirasi, sumber mata pencaharian dan kumpulan berbagai kisah kehidupan kenangan indah masyarakat Batak di masa lalu.

Itu sebab dengan segala daya dan upaya Bupati Monang Sitorus dan wakilnya Mindo Siagian dibantu segenap anggota dan Ketua DPRD Kabupaten Toba Samosir Tumpal Sitorus, kini sedang bergiat keras mengukir berbagai prestasi dan pencapaian pembangunan di sektor pertanian, pendidikan, kesehatan dan pariwisata yang merupakan pilar utama penopang TOBA MAS 2010.

Ibarat seorang empu pembuat keris tersohor karena kesaktiannya, Monang Sitorus akan menjadi ‘Empu’ yang mewujudkan konsep TOBA MAS 2010 supaya memiliki ‘roh’ sakti memakmurkan dan membuat sejahtera warga. TOBA MAS 2010 adalah spirit pembangunan bagi warga.

Atau ibarat seorang tukang ukir di atas batu atau kayu pahat bernama TOBA MAS 2010, Monang Sitorus saat ini sedang mengukir relief-relief kesejarahan baru masyarakat Toba Samosir yang lebih mandiri adil dan sejahtera.

Dan ibarat seorang maestro pelukis kini saat yang tepat pula dalam masa-masa pengabdiannya Monang Sitorus menghasilkan maha karya lukisan sekelas master piece, yakni tatanan kehidupan baru masyarakat Toba Samosir yang demokratis, damai, toleran serta religius. Ukiran-ukiran itu akan mudah dilihat nantinya pada empat pilar prioritas pembangunan yang digenjot selama kepemimpinan, yakni pertanian, pendidikan, kesehatan dan pariwisata.

Menjadi Teladan

Sesungguhnya tidaklah mudah bagi Monang Sitorus untuk menghasilkan keris sakti, ukiran yang bermakna, atau lukisan yang bisa memancarkan spirit pembangunan.

Sebagai sebuah suku bangsa yang memiliki sejarah dan tata kehidupan ratusan bahkan ribuan tahun, dengan filosofi, hukum adat, nilai-nilai, budaya dan sistem kekerabatan yang telah menjadi salah satu warisan kearifan lokal yang sangat berharga, ditambah lagi warna kehidupan religius yang beriman kepada Tuhan Maha Kuasa, dicerahkan oleh para misionaris Kristen seperti I.L. Nomensen dan Gustaf Pilggramm hingga keduanya sering disebut-sebut sebagai “Nabinya” orang Batak, sukubangsa Batak hingga kini diakui dan dikenal memiliki kekhasan tersendiri.

Suku bangsa Batak terkenal sangat rasional, realistik, terbuka, berinteligensia tinggi, bersahaja, apa adanya, kritis, sedikit melankolis, suka berdebat, dan memiliki cita rasa seni budaya yang tinggi. Dengan karakter dasar demikian memang tidak semudah membalikkan telapak tangan untuk menanamkan dan mengubah pola pikir serta semangat untuk membangun kepada seluruh warga.

Monang Sitorus sebelumnya harus dan memang telah menjadi teladan bagi semua warga dalam segala hal. Sebagai pemimpin bagi semua warga Monang harus berani menerapkan kebijakan publik yang efisien, yang dikuatkan dengan sikap dan perilaku kepemimpinannya yang konsisten, sederhana, merakyat, bersahaja, serta mempunyai komitmen yang sungguh-sungguh memajukan Kabupaten Toba Samosir.

Berbagai pencapaian di tahun 2010 yang telah menjadi tujuan bersama kelak akan menjadi catatan sejarah yang sangat berharga bagi nama baik kepempimpinan Monang-Mindo Tua di Kabupaten Toba Samosir, sebagai pemimpin hasil pemilihan umum yang berlangsung secara bebas, demokratis serta jujur dan adil.

Lima Program Utama

Pencapaian tujuan duet kepemimpinan Toba Samosir ini secara konkrit tertuang dalam lima visi TOBA MAS 2010, yang pada awalnya adalah visi pembangunan pasangan Drs Monang Sitorus, SH. MBA dan Ir Mindo Tua Siagian, M.Sc, yang sudah harus dicapai dalam periode pertama masa jabatan mereka. Visi-Misi ini, begitu Monang-Mindo Tua terpilih menjadi pemimpin serta-merta berubah menjadi milik semua warga Toba Samosir.

Terbuktilah pada satu tahun pertama kepemimpinan Monang-Mindo Tua gairah dan kebersamaan untuk membangun dan meraih sasaran Visi TOBA MAS 2010 sangat terasa sekali. Aparat pemerintahan memberikan pelayanan yang jauh lebih baik dan bersih. Di sisi lain masyarakat sangat aktif bekerja memanfaatkan lahan-lahan yang ada sebagai sumber mata pencaharian. Nilai-nilai kehidupan keseharian semakin religius pula.

Sebagai salah satu etnik yang sangat mengedepankan pendidikan dan peningkatan kualitas sumberdaya manusia, karena anak adalah harta segala-galanya dan kekayaan terbesar dalam nilai-nilai kearifan lokal tradisional masyarakat Batak, keluarga Toba Samosir tak pernah lalai menyekolahkan anak setinggi mungkin.

Anak yang mampu bersaing di perantauan adalah cita-cita pendidikan setiap keluarga Batak. Monang Sitorus sangat memahami filosofi ini sehingga Pemerintah Kabupaten Toba Samosir menempatkan sektor pendidikan sebagai pilar pembangunan kedua.

Rencana investasi proyek raksasa PLTA Asahan I dan Asahan III yang bernilai triliunan rupiah melengkapi proyek yang sudah ada Asahan II, dan industri pulp Toba Pulp Lestari, Tbk, menjadi jaminan tersedianya lapangan pekerjaan baru bagi setiap angkatan kerja sekaligus sumber penghasilan bagi mereka yang terampil maupun yang belum terampil. Ini, sudah komitmen Pemkab Toba Samosir yang harus direalisasikan oleh investor di proyek-proyek raksasa tersebut.

Sesuai visi TOBA MAS 2010 membangun Toba Samosir yang terdepan, mandiri, adil, dan sejahtera di Sumatera Utara 2010 terdapat lima program utama yang akan digenjot oleh Monang Sitorus.

Pertama, meningkatkan kinerja aparatur pemerintah Kabupaten Toba Samosir untuk mewujudkan tata laksana pemerintahan yang baik (Good Governance) serta tata laksana pemerintahan yang bersih (Clean Government).

Kedua, menggali dan memanfaatkan potensi Kabupaten Toba Samosir untuk mencapai keunggulan di bidang pertanian, pendidikan, kesehatan dan pariwisata.

Ketiga, meningkatkan pendapatan masyarakat Kabupaten Toba Samosir secara merata.

Keempat, meningkatkan kualitas sumberdaya manusia di Kabupaten Toba Samosir untuk dapat bersaing di kancah nasional maupun internasional.

Kelima, mendorong investasi swasta untuk memanfaatkan potensi sumberdaya alam untuk mencapai kemakmuran rakyat.

Masyarakat Toba Samosir sangat pluralis sekaligus religius. Mayoritas penganut agama Kristen, warga Toba Samosir dikenal sangat toleran dan mampu hidup berdampingan secara damai dengan penganut agama lain seperti Islam, Budha, hingga Parmalim sebuah nilai-nilai religi warisan lama nenek moyang suku bangsa Batak yang masih tetap hidup.

Yang pasti, mayoritas umat nasrani yang bermukim berpegang teguh pada nilai-nilai religius saat ini. Karena itu sebagai pemimpin yang dipilih secara langsung, pasangan Monang-Mindo mewarnai seluruh kegiatan pembangunan mereka dengan berpegang teguh kepada firman Tuhan. Monang sangat ingin kehadirannya dari hidup tenang di tanah rantau pulang untuk mengabdi, dapat menjadi berkat dan memberikan berkat bagi semua. Monang sebagai pemimpin yang amanah ingin hidupnya bermanfaat.

“Carilah dahulu kerajaan Allah dan kebenaran-Nya maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu,” adalah nilai religius yang bersumber dari kitab suci, yang menurut ajaran agama Kristen merupakan sebuah perintah langsung dari Yesus Kristus disampaikan kepada semua umat manusia secara universal tanpa batasan sekat.

Firman Tuhan inilah yang dijadikan Monang dan Mindo Tua sebagai pegangan dalam memimpin, yang bermakna, mencari kerajaan Allah dan kebenaran-Nya adalah yang utama dan terdahulu. Setelah itu kebutuhan dasar sandang, pangan, dan papan yangsesungguhnya sudah Tuhan sediakan di muka bumi ini, pasti akan ditambahkan-Nya.

TOBASATerapkan Optimisme untuk Bersih, Aman, Sejahtera dan Adil”, adalah akronim yang menjadi motto pembangunan di Kabupaten Toba Samosir.

Nilai-nilai kearifan lokal kehidupan tradisional masyarakat Batak yang berbunyi, “Tampaknya do rantosna Rim ni tahi do gogona”, juga diangkat sebagai semboyan yang menekankan perlu ada kebersamaan dalam setiap langkah.

Monang Sitorus dengan bijak memilih empat sektor saja pilar prioritas pembangunan yang akan menopang pencapaian TOBA MAS 2010. Yakni sektor pertanian, pendidikan, kesehatan dan pariwisata. Sejumlah paramater dan indikator-indikator pencapaian sudah ditetapkan untuk menilai kesuksesan Monang-Mindo selama memimpin dalam periode pertama 2005-2010.

Parameter dan indikator-indikator itulah yang sedang diukir oleh Monang Sitorus saat-saat terakhir ini untuk menghasilkan relief kemakmuran, keadilan, dan kesejahteraan di batu-batu prasasti kehidupan baru masyarakat Toba Samosir tahun 2010.

Iklan

9 Comments

  1. muslim sitorus
    Posted Mei 9, 2009 at 8:44 pm | Permalink

    Horas Bapa,

    Sai anggiat ma dipasu-pasu Tuhanta sude
    keluarga dohot panjang umur Bapa dina
    mamimpin TOBASA on.

    Hupatan dahon majolo diriku,

    Nama : Muslim Sitorus
    Asal : Lumban Nablon / Porsea (Ayah)
    Janji Matogu / poersa (Ibu)
    Alamat : Korea selata / Donam-Dong,Tongyeong
    KyungNam,Korea
    Email : muslim.sitorus@yahoo.com

    Godang Mauliate,

    Muslim Sitorus

  2. Posted Oktober 16, 2009 at 11:25 pm | Permalink

    Horas

  3. andreas nainggolan
    Posted Juni 8, 2010 at 8:08 pm | Permalink

    horas amang/inang….Sai anggiat ma dipasu-pasu Tuhanta sude
    keluarga dohot panjang umur Bapa dina
    mamimpin TOBASA on.

    Hupatan dahon majolo diriku,

    andreas nainggolan dongan ripe ku boru muna H.Br.Sitorus
    Tinggal di jakarta/(bogor)

    horas !!!

    mauliate

  4. indra sihotang
    Posted Agustus 22, 2010 at 1:31 pm | Permalink

    Kincik Bagayu bah..Horas

  5. Posted Februari 24, 2011 at 3:03 pm | Permalink

    shalom bapak….
    saya sangat bangga sbg keturunan sitorus krn bapak membawa nama baik sitorus dan bapak patut dicontohkan n tauladan buat generasi sitorus..agar bs lebih maju lagi tanah batak bapak harus menjaga tanah batak n sekitarnya agar dpt diwariskan buat keturunan org batak..dan bs bangga menjadi orang batak….
    saya tinggal di daerah perantauan bekasi…..sukses buat kegtn bapak n buat keluarganya…..
    thnk..GBU…

  6. Posted Juni 28, 2011 at 6:38 pm | Permalink

    horas.

  7. jekson Sitorus,ST,MM
    Posted September 7, 2012 at 9:12 am | Permalink

    perkenalkan:
    -nama : jekson Sitorus ,ST,MM
    -alumni sma : Porsea
    -Alumni Universitas Sumatera Utara
    -Alumni Universitas Indonesia Jakarta
    Bekerja
    -Trimurni Jakarta
    -Sinar Mas Grup
    -Coorporation Novel Programmer Jakarta
    -Sekretaris Indo DIGITAl MASTER DESIGN Kelapa Gading
    -AKtif IT/ PT.Bhakty Ksatria utara Jakarta Pusat
    -Dosen di universitas Purnama.

    horas…lahir di lumban sitorus”
    Keinginan yang belum tercapai”
    – ingin Mendirikan Perpustakaan Umum dan gratis Di Desaku “Lumban Sitorus”
    (belum kesampaian)
    – information”081382652111″

    Mudah mudahan Amang sanggup mengembangkan pendidikan SI tetapi dengan Gratis di berbagai media”MEDIA PERPUSTAKAAN GRATIS” SANGAT SAYA HARAPKAN BAPAK BISA MENDIRIKANYA, TERIMA KASIH

    MEMBANGUN HUTA/DESA ADALAH PEKERJAAN YANG MULIA

  8. Faisal Bin Manap
    Posted Mei 26, 2014 at 12:40 am | Permalink

    Horas…Toba holbung,Barita ni sikolagerep. Saya seorang warga DESA PANGOMBUSAN,yang tinggal di perantauan selama tiga puluh lima tahun,saya sangat bangga mendengar berita kemenang Drs Monang Sitorus,semasa pemilihan BUPATI TOBA SAMOSIR,saya teringat semasa kecil,bermain di sekolah yang sama,di sekolah SD Pangombusan. Saya dapat membayangkan kemajuan2 yang akan datang,yang sangat di harapkan oleh warga desa sekitarnya,yang tidak pernah menikmati arti sebenar,kemewahan pembangunan masyarakat selamaini,masyarakat tetap mengharapkan yang terbaik buat mereka,tidak kunjung tiba sampai akhir. Pada tahun 1978 saya tinggalkan kampung halaman PARSEA sekitarnya,tidak ada satu jalan yang berlobang/rosak teruk. Pada 16-12-2014 saya balik kampung,saya lihat keadaan yang sebenar tiada satupun yang dapat saya banggakan di sekitar TOBA SAMOSIR. Saya lihat ONAN POSEA yang saya tinggalkan selama ini,sudah berubah,berubah bukan karena kemajuan,berubah karena kekotoran. Saya melihat peniaga2 yang berniaga di kawasan onan PORSEA, seperti tidak ada peraturan,kenapa di biarkan mereka berniaga di tengah jalan. Ini ke silapan siapa,kesilapan masyarakat atau kesilapan PEMIMPIN,atau masyarakat PORSEA tidak mau di atur……………………….. Sedang lahan di seluruh hutan TAPANULI UTARA habis di gondol mereka2 yang berkuasa,melahap segala isi kekayaan TAPANULI,tidak ada yg tahu. Segala TANAH PUSAKA yang di miliki nenek MOYANG kita dahulu harus di bagi2 kepada indipidu,supaya mereka mendapat hasil dari pembagian ini Ahirnya ke menagan yang sangat diharapkan masyarakat membawa kemajuan,MENJADI KE KALAHAN. Yang benar itu tetap benar,dan yang salah itu tetap salah. Haras…

  9. Freddy Sitorus
    Posted Agustus 8, 2017 at 5:55 pm | Permalink

    Mantap Among…


Tulis sebuah Komentar

Required fields are marked *
*
*

%d blogger menyukai ini: