Tahi Bonar Simatupang

Sang Jenderal yang Berutang

Nama: Tahi Bonar Simatupang
Lahir: Sidikalang, Sumatera Utara, 28 Januari 1920
Meninggal: Jakarta, 1 Januari 1990
Agama : Kristen
Isteri: Sumarti Simatupang Budiardjo Pendidikan:
-HIS, Pematangsiantar (1934)
-MULO, Tarutung (1937)
-AMS, Jakarta (1940)
-Koninklije Militaire Academie (KMA), Bandung (1942)
-Universitas Tulsa, AS (Doctor Honoris Causa, 1969)
Karir :
-Wakil Kepala Staf Angkatan Perang RI (1948-1949)
-Kepala Staf Angkatan Perang RI (1950-1954)
-Penasihat Militer di Departemen Pertahanan (1954-1959)
-Ketua Dewan Gereja-Gereja di Indonesia (DGI) (1959-1984)
-Ketua Dewan Gereja-Gereja se-Asia
-Ketua Dewan Gereja-Gereja se-Dunia
-Ketua Yayasan Institut Pendidikan dan Pembinaan Manajemen (IPPM)
-Ketua Yayasan UKI (Universitas Kristen Indonesia)
-Ketua Majelis Pertimbangan Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (MP-PGI) (1984-sekarang)
Karya tulis penting:
Antara Lain: -Soal-soal Politik Militer di Indonesia, 1956
-Pengantar Ilmu Perang di Indonesia, 1969
-Laporan dari Banaran, Sinar Harapan, 1980
-Peranan Angkatan Perang dalam Negara Pancasila yang Membangun, -Yayasan Idayu, 1980
-Pelopor dalam Perang Pelopor dalam Damai, Sinar Harapan, 1981
-Iman Kristen dan Pancasila, BPK Gunung Mulia, 1984
-Harapan, Keprihatinan dan Tekad: Angkatan 45 Merampungkan Tugas -Sejarahnya, Inti Idayu Press, 1985
Penghargaan:
Bintang Mahaputera Adipradana (9 November 1995)
Alamat Rumah :
Jalan Diponegoro 55, Jakarta PusatMantan Wakil Kepala Staf Angkatan Perang RI (1948-1949) dan Kepala Staf Angkatan Perang RI (1950-1954), ini pensiun dini dari dinas militer karena prinsip yang berbeda dengan Presiden Soekarno. Lalu orang yang selalu merasa berutang ini pun mengisi hari-harinya menjadi aktivis gereja. Sampai kemudian menjadi Ketua Dewan Gereja-Gereja di Indonesia (1959-1984), Ketua Dewan Gereja-Gereja se-Asia dan Ketua Dewan Gereja-Gereja se-Dunia

Yogya, 19 Desember 1948, dinihari. ”Saya tengah rebahan di dipan dan belum melepas pakaian, ketika menjelang matahari terbit itu terdengar suara pesawat berdesingan di udara,” tutur Simatupang, yang di belakangan hari menjadi sesepuh Dewan Gereja Indonesia. ”Saya menoleh ke atas dari jendela, saya lihat pesawat terbang dengan tanda-tanda Belanda. Ngayogyakarta Hadiningrat, ibu kota Republik pujaan kita, telah diserang.”

Renungan Simatupang tentang serangan mendadak Belanda atas Yogya di pagi hari itu kemudian ia tuturkan kembali dalam bukunya, Laporan dari Banaran: ”Apakah pagi ini lonceng matinya Republik sedang dibunyikan? Atau apakah Republik kita akan lulus dalam ujian ini?” Pada saat yang sama, pertanyaan- pertanyaan itu ia jawab sendiri: ”Itu bergantung pada diri kita sendiri, kita yang menyebut diri kaum Republiken. Hari ujian bagi kita telah tiba. Apakah kita loyang? Apakah kita emas?”

Pagi itu juga, tanpa mandi atau sekadar cuci muka, Simatupang — yang beberapa hari sebelumnya sibuk sebagai penasihat militer delegasi RI dalam perundingan-perundingan yang menghasilkan Perjanjian Renville dan lantas aktif pula dalam perundingan lanjutannya di Kaliurang, 24 kilometer di utara Yogya — dengan sigap menghubungi kawan-kawan seperjuangannya untuk menentukan langkah. Keadaan memang gawat. Yogya jatuh. Presiden, wakil presiden, dan para pemimpin lainnya telah ditawan Belanda. Seperti prajurit-prajurit yang lain, Simatupang kemudian bergerilya.

Selama beberapa minggu perang rakyat, sebelum keadaan teratur, Pak Sim — panggilan akrab Simatupang — sering diolok-olok sebagai ”diplomat kesasar”. Habis, selama itu ia hampir tidak lepas dari setelan celana abu-abu dan kemeja buatan luar negeri. Bukannya apa-apa, ”Tapi pakaian itulah yang menempel di tubuh saya ketika berangkat bergerilya,” katanya. Pakaian itu memang ”seragam” Pak Sim yang khusus ia kenakan selama mengikuti perundingan dengan pihak Belanda, di bawah pengawasan Komisi Tiga Negara.

Di masa Kemerdekaan ia sempat menjadi Kepala Staf Angkatan Perang RI. Sebelum pensiun, 1959, pangkat terakhirnya letnan jenderal. ”Saya pensiun oleh karena tidak dapat lagi bekerja sama dengan Presiden Soekarno,” tutur Pak Sim dalam bukunya, Iman Kristen dan Pancasila (BPK Gunung Mulai, 1984).

Pensiun ternyata bukan berarti istirahat baginya. Pak Sim aktif dalam lembaga pedidikan (sempat menjadi Ketua Yayasan dan Pembinaan Manajemen, misalnya) dan dalam organisasi keagamaan. Ia menjalani kehidupan reflektif di DGI (Dewan Gereja-Gereja di Indonesia) — sekarang PGI (Persekutuan Gereja-Gereja Indonesia). ”. di DGI ., mungkin saya akan bisa memberikan sumbangan yang kecil dalam pengembangan landasan-landasan etik teologi bagi tanggung jawab Kristen di suatu masa .,” kata Pak Sim.

Oleh Th. Sumartana, intelektual muda dari kalangan Kristen, Pak Sim disebut, ”Teoretikus oikumenis pertama yang lahir dari lingkungan gereja-gereja di Indonesia setelah Kemerdekaan.

Pak Sim lahir sebagai anak kedua dari tujuh bersaudara, di tengah keluarga dengan tradisi Gereja Lutheran yang saleh dan tetap kuat memegang adat Batak. Ayahnya, Simon Mangaraja Soaduan Simatupang, terakhir bekerja sebagai pegawai PTT. Pak Sim betah berlama-lama membaca, atau menulis sesuatu, dan selalu tidak lepas dari kaca mata. Ia ayah empat orang anak, satu di antaranya telah meninggal. Istrinya, Sumarti Budiardjo, kebetulan adik kawan seperjuangannya, Ali Budiardjo. Pak Sim dan Bu Sumarti sudah mulai akrab sewaktu berlangsung Konperensi Meja Bundar.

Pak Sim masih setia melakukan lari pagi, dan selalu minum air putih sesudahnya.

Iklan

2 Comments

  1. Rianto Siburian
    Posted Mei 23, 2008 at 11:38 am | Permalink

    kok silsilah siburian nda’ ada sich

  2. Mianto Nugroho Agung
    Posted Mei 20, 2009 at 11:09 am | Permalink

    Abang-abang yang baiki, saya mahasiswa S-2 Misiologia STT Abdiel yang sedang menulis thesis mengenai Misionaris Awam di mata TB Simatupang. Kalau ada informasi biodata detil (masa kecil, pandangan keluarga, masa pelayanan, dll.) mengenai beliau mohon bantuannya, ya. Atau adakah pribadi atau alamat yang tepat untuk mendapatkan informasi mengenai beliau? Terima kasih banyak. Horas!


Tulis sebuah Komentar

Required fields are marked *
*
*

%d blogger menyukai ini: